Upacara Ngaben

Pengertian Ngaben

Ngaben secara umum didefinisikan sebagai upacara pembakaran mayat, kendatipun dari asal-usul etimologi kata kurang tepat. Disamping ada tradisi ngaben yang tidak melalui pembakaran mayat.

Ngaben sesunguhnya berasal dari kata “beya” artinya bekal, yakni berupa jenis upakara yang diperlukan dalam upacara Ngaben itu. Kata Beya yang berarti bekal, kemudian dalam bahara Indonesia menjadi biaya atau “prabeya” dalam bahasa Bali. orang yang menyelenggarakan beya dalam bahasa Bali disebut “meyanin”. Kata Ngaben atau meyanin, sudah menjadi bahasa baku, untuk menyebutkan uppacara “sawa wedhana”. Jadi sesungguhnya tidak perlu lagi diperdebatkan akan asal usul kata itu. Yang jelas ngaben atau meyanin adalah upaccara penyelenggaraan sawa (jenasah) bagi orang yang sudah meninggal.

Ngaben atau meyanin dalam istilah baku lainnya, yang disebut-sebut dalam lontar adalah “atiwa-tiwa”. Kata atiwa inipun belum dapat dicari asal-usulnya, kemungkinan berasal dari bahasa asli Nusantara (Austronesia), mengingat upacara sejenis ini juga kita jumpai pada suku Dayak, di Kalimantan, yang mereka sebut “tiwah”. Demikian juga di tanah Batak kita dengar sebutan “tibal”, untuk menyebutkan upacara setelah kematian itu.

Upacara ngaben atau meyanin, atau juga atiwa-tiwa, untuk agama Hindu di Pegunungan Tengger dikenal dengan nama “entas-entas”. Kata entas mengingatkan kita pada upacara pokok ngaben Bali. Yakni tirta pangentas (air suci) yang berfungsi untuk memutuskan hubungan kecintaan Sang Atma dengan badan jasmaninya dan mengantarkan atma ke alam Pitara (alam baka).

Dalam bahasa lain di Bali, yang berkonotasi halus, ngaben itu disebut Palebon, yang berasal dari lebu yang artinya prathiwi atau tanah. Palebon artinya menjadikan prathiwi (abu). Untuk menjadikan tanah itu ada dua cara yaitu dengan cara membakar dan menanam ke dalam tanah. Namun cara membakar adalah yang paling cepat.

Tempat untuk memproses menjadi tanah disebut “pemasmian” dan arealnya disebut tunon. Tunon berasal dari kata “tunu” yang berarti membakar. Sedangkan pemasmian berasal dari kata basmi yang berarti hancur. Tunon lain katanya adalah “setra” atau “sema”. Setra artinya tegal. Sedangkan sema berasal dari kata smasana yang berarti Durga. Dewi Durga yang bersthana di Tunon ini.

Latar Belakang Diadakan Ngaben

Manusia terdiri dari dua unsur yaitu: Jasmani dan Rohani. Menurut agama Hindu manusia itu terdiri dari tiga lapis, yaitu Raga Sarira, Suksma Sarira, dan Antahkarana Sarira. Raga Sarira adalah badan kasar, badan yang dilahirkan karena nafsu (ragha) antara ibu dan bapak. Suksma Sarira adalah badan astral atau badan hallus yang terdiri dari alam pikiran, perasaan, keinginan, dan nafsu (Citta, Manah, Indriya, dan Ahamkara). Antahkarana Sarira adalah yang menyebabkan hidup atau Sanghyang Atma.

Ketika manusia itu meninggal, Suksma Sarira dengan Atma aakan pergi meninggalkan badan. Atma yang sudah begitu lama menyatu dengan Sarira, atas kungkungan Suksma Sarira, sulit sekali meninggalkan badan itu. Padahal badan sudah tidak dapat difungsikan, lantaran beberapa bagiannya sudah rusak. Hal ini merupakan penderitaan bagi Atma.

Untuk tidak terlalu lama Atma terhalang perginya, perlu badan kasarnya diupacarakan untuk mempercepat proses kembainya kepada sumbernya di alam. Demikian juga bagi Sang Atma perlu dibuatkan upacara untuk pergi ke alam pitra dan memutuskan keterikatannya dengan badan kasarnya. Proses inilah yang disebut Ngaben.

Kalau upacara Ngaben tidak dilaksanakan dalam kurun waktu yang cukup lama, badan kasarnya akan menjadi bibit penyakit, yang disebut bhuta cuwil, dan atmanya akan mendapatkan neraka.

Maksud dan Tujuan Ngaben

Setelah diketahui apa yang menjadi latar belakang upacara ngaben itu, maka dapatlah dirumuskan maksud dan tujuan upacara itu. Secara garis besarnya, ngaben itu dimaksudkan adalah :

Untuk memproses kembalinya atau mengembalikan unsur yang menjadikan badan atau ragha kepada asalnya di alam ini, dan
Untuk mengantarkan Atma ke alam Pitra dengan memutuskan keterikatannya dengan badan duniawi (ragha sarira).

Dalam perjalanan Atma itu perlu bekal atau “beya” yang merupakan oleh-oleh bagi saudara empatnya yang sudah menunggu dalam wujud sebagai kala, yaitu: Dorakala, Mahakala, Jogor Manik, Suratma. Dengan bekal atau beya itu diharapkan Atma dapat kembali dengan selamat.

Kemudian yang menjadi tujuan upacara ngaben adalah agar ragha sasira cepat dapat kembali kepada asalnya di alam ini dan bagi atma dengan selamat dapat pergi ke alam Pitra.

Oleh karenanya, ngaben sesungguhnya tidak bisa ditunda-tunda. Mestinya begitu meningga segera harus diaben.

Agama Hindu di India sudah menerapkan cara ini sejak dulu kala. Sang Yudhistira mengabenkan para pahlawan yang gugur di medan juang di Tegal Kurusetra, seketika hanya dengan saraa “Catur wija”. Para pembesar India seperti Nyonya Indira Gandhi, dalam waktu singkat sudah diaben. Tidak ada upakara yang menjelimet, hanya pperlu “Pancaka” tempat pembakaran, kayu-kayu harum sebagai kayu apinya dan tampak mantram-mantram atau kidung yang terus menerus mengalun.

Agama Hindu di Bali juga pada prinsipnya mengikuti cara-cara ini. Cuma saja masih memberikan alternatif untuk menunggu sementara. Diberikan menunggu sementara, mungkin dimaksudkan untuk berkumpulnya para sanak keluarga, menunggu hari baik menurut sasih (bulan) dan lain-lain. tetapi jangan menunggu lewat setahun, kalau lewat bisa menjadi bhuta cuil sawa itu. Jadi sebenarnya kita di Bali hanya diberikan kesempatan tidak lewat setahun.

Sementara menunggu waktu setahun untuk diaben, sawa harus dipendhem (dikubur) di setra (kuburan). Untuk tidak menyebabkan suatu hal yang tidak diinginkan, sawa yang dipendhempun dibuatkan upacara-upacara tirtha pangentas (air suci). Dan proses pengembalian ragha sarira kepada alam akan berjalan dalan upacara maphendem ini.

Jadi tujuan upacara ngaben pada pokoknya yaitu:

Melepaskan Sang Atma dari ikatan duniawi.
Untuk mendapatkan keselamatan dan kesenangan.
Untuk mendapatkan sorga pagi Sang Pitra.

Proses Pelaksanaan Ngaben

Secara garis besarnya proses pelaksanaan upacara ngaben dapat dijelaskan sebagai berikut:

Untuk Sawa (jenasah) yang baru meninggal

Mabersih/Mresihin
Upakara yang disiapkan
Air bersih
Air kumkum
Kramas dan minyak rambut
Sigsig
Bablonyoh putih kuning
Sikapa
Telur ayam Bali
Don tuwung
Daun-daun: intaran, menuh
Kepehan waja, kepehan meka, malem.
Daun padma, daun terang bola
Monmon mirah
Angkeb rai putih
Pangulungan
Kain putih
Kwangen dengan uang kepeng 11 satu buah (ada kalanya di suatu tempat juga dijalankan kwangen pangrekan 22 buah).
Tirtha pembersihan
Papaga (Bale Padyusan)
Pelaksanaan memandikan sawa (jenasah):
Sawa digotong dari tempat meninggalnya, lalu ditaruh pada bale papaga. Pakaiannya yang terdahulu dilugar, lalu dialasi tikar dengan kain biru. Dikasih galeng bersama uang kepeng 200. Di atas sawa dipasang kain putih sebagai luluhur.
Pakaiannya dilugar, kemaluannya ditutup. Kalau laki ditutu dengan kain, terung bola, oleh anaknya yang perempuan. Kalau perempuan ditutup dengan daun padma oleh anaknya yang laki.
Sawa disiram dengan air bersih, ke sekujur tubuhnya.
Lalu dilaksanakan pembersihan sawa. Mula-mula mulutnya dibersihkan dengan air kekumur, lalu diberi “sigsig”. Kemudian diminyaki. Setelah bersih bagian hulu, mukanya ditutup dengan prarai. Kemudian badannya dibersihkan dengan air bersih biasa. M ulai dari leher sampai dengan kakinya. Kukunya yang kotor dikerik. Setelah itu diurap dengan bablonyoh putih dilanjutkan dengan yang kuning. Sudah kedua blonyoh terpakai sawa dibersihkan kembali dengan air bersih lalu air kumkuman.
Setelah pembersihan lalu dilanjutkan dengan menampatkan sarana-sarana: daun intaran pada alis, pusuh menuh pada di atas hidungnya, kaca ditaruh di atas matanya, waja ditaruh di atas giginya, sikapa yang diiris-iris ditaruh di atas dadanya, bebek ditaruh di atas perutnya, malem ditaruh pada telinganya, daun terung bola ditaruh di atar kelamin pria, daun padma ditaruh di atas kelamin wanita. Kemudian disembar dengan daun terung.
Kakinya di itik-itik ngekapada, dengan diamustikan diisi kwangen dengan uang kepeng 11.
Monmon mirah dimasukkan pada mulutnya.
Pada masing-masing bagian tubuhnya diletakkan kwangen sebagai berikut: kwangen yang bersisi pucuk dadap ditaruh di kepala atau dahi menghadap ke bawah. Kwangen yang berisi uang kepeng 11 ditaruh di tengah-tengah susu (dada), menghadap kepala. Kwangen yang beriai uang kepeng 9 yang disertai bunga teratai ditaruh di atas hulu hati. Kwangen yang berisi kuncup bunga cempaka putih ditaruh pada tangan kanan kiri, dan dua kwangen ditaruh pada kaki kanan kiri.
Diberikan tirtha pembersihan dan penglukatan.
Setelah itu lalu digulung dengan kain putih dan tikar kalasa. Kemudian dilante dan diikat dengan tali dengan kuat.
Di atas penggulungan ditaruh daun telujungan, kain putih secukupnya, dan tatindih.
Persembahan
Sawa diangkat, dilempari telur ayam dari kepala menuju kakinya, anak-anak, cucu dan lain-lain lalu “masulub”.
Sawa ditidurkan di bale. Dihaturi punjung, dan tataban satu soroh eedan.
Upasaksi ke surya mempersembahkan suci satu soroh dengan banten asoroh eedan, beserta lis, segau dan tepung tawar.
Upasaksi dihaturkan, tataban ke sawa menyusul. Keluarga yang lebih muda nyembah.
Setelah selesai keluarga menyuapi punjung kepada Sang mati dengan alat daun dapdap serta mempergunakan tangan kiri.
Pelaksanaan Pengabenan di Setra
Setelah dilelet dengan lante dan kain putih ditutup dengan rurub kajang, kereb sinom 7 helai dan ditaburi bunga harum serta minyak wangi kemudian saawa diusung ke setra. Yang berjalan paling muka mereka yang membawa sundih, tah mabakang-bakang, dan mereka yang menaburkan sekarura. Setelah itu baru sawa, di belakangnya para keluarga dan masyarakat desa.
Tiap-tiap melalui simpang empat, sawa diputar 3 kali, ini prasawya namanya, sepanjang jalan sekrura ditaburkan.
Setelah sampai di setra, sawa diputar lagi tiga kali ke kiri (prasawya), dan berhenti di muka pemasmian (pancaka/tempat pembakaran sawa). Anak cucuk membersihkan pemasmian itu dengan ujung rambutnya. Setelah itu diletakkan di atas pemasmian. Kajang dan Kereb sinom diambil dan dijunjung di belakang tirtha. Lante, tikar dan kain rurub bagian atas dibuka.
Kemudian sawa itu diperciki tirtha yakni tirtha pengelukatan, tirtha pemanah, dan tirtha pangentas lalu diikuti dengan tirtha dari saanggah pamrajan dan dalem Mrajapati.
Rurub kajang, kereb sinom dipasang kembali.
Setelah itu Sawa dibakar dengan api yang disebut: Citta Gni, yang dapat dimohon pada pendeta, atau mohon di pura Mrajapati.
Dalam pembakaran mayat ini harus dipergunakan kayu api yang harum seperti majegau, manengen dan lain-lain. Lante dan pengulungan dapat dibuka dan ditaruh pada kayu api di bawah sawa.
Setelah basmi, semua terbakar lalu dihaturi saji “geblangan”. Apinya disiram dengan “toya panyeheb”, disertai dengan mantram-mantram.
Ngasti wedhana (mengupakarakan tulang), terdiri dari:
Memungut galih (tulang)

Mempergunakan sepit. Pekerjaan ini disebut “inupit” dan nyumput areng. Memungut galih yang telah disiram dengan air, mempergunakan tangan kiri, dari bawah ke atas, (Upeti) lalu diganti dengan tangan kanan atas ke bawah (sthiti), dilanjutkan dengan tangan kiri lagi dari bawah ke atas (Pralina).Galih-galih itu ditaruh pada sebuah “Senden”. Setelah terkumpul disirati air kumkuman 3x, ditaburi sekarura 3x juga disertai mantra-mantra.
Nguyeg (menggilas) galih yang telah terkumpul pada senden setelah diisi wangi-wangian, lalu digilas (uyeg). Alas penggilasnya adalah tebu ratu, dilakukan juga dengan tangan kiri. Pekerjaan ini dilakukan pada bale Pengastrian.
Ngreka (mewujudkan)

Bagian-bagian yang halus dari galih itu, diambil dengan “sidu” dan dimasukkan pada kelungah nyuh gading yang telah dikasturi. Kalungah Nyuh Gading itu lalu dikasi pakaian putih (udeng sekah) dibuatkan prarai dengan kwangen.

Bagian galih yang kasar, direka dengan kwangen pangrekan. Di bawah disertakan lalang kalau laki-laki 54 biji, kalau perempuan 27 biji, disusuni dengan sekar sinom dan canang wangi, pakaian baru setumpuk dan tigasan putih kuning. Galih yang telah direka ini ditaruh di atas jempana (pengayutan).
Narpana

Setelah selesai ngereka lalu Pendeta memujakan tarpana. Sajen Tarpana terdiri dari: nasi angkep, bubuh pirata, panjang ilang, nasin rare, plok katampil, huter-huter, dengdeng bandeng, dan kasturyan (pesucian), guru, pras, soda panganten putih kuning, daksina, lis (satu soroh eedan). Di sanggar surya dipersembahkan: suci asoroh. Dalam pelaksanaannya dilengkapi dengan: penyeneng, jerimpen, sayut pasang, jajan 4 warna yang dikukus, dan tigasan saaperadeg. Di sanggar surya dipersembahkan suci stu soroh. Upakara di pawedaan (di muka Pendeta memuja): suci, pras, daksina, periuk, kuskusan, ddan cedok pepek, lus, prayascita, dumanggala sekarura, kwangen pangrekan dan uang kepeng 66 biji. Bunga dan kwangen pebhaktian.
Ngirim (nganyut)

Setelah selesai narpana yang diakhiri dengan sembah dari sanak keluarga, lalu dilanjutkan dengan upacara ngirim (nganyut). Sebelum berangkat pendeta memujakan pengiriman ini yang disertai pawisik kepada Sang Atma. Setelah selesai memberikan pawisik itu, lalu jempana sebagai pengusungan sekah dan galih yang direka diangkat, lalu mengelilingi pemasmian 3x (mapurwa daksina). Di dalam perjalanan menuju sungai atau laut, setiap menjumpai pura sekah dipamitkan dengan sembah. Perjalanan hendaknya diikuti dengan kakawin atau kidung. Setelah samapi di sungai atau laut, kain dan perhiasan lainnya diambil.
Mapapegat

Upacara ini dilaksanakan di pintu masuk pekarangan rumah. Merekah yang mengantarkan ke setra, menyelenggarakan upacara mepepegat, sebagai simbol pemutusan hubungan duniawi dengan sang meninggal. Sarananya disamping banten satu soroh, adalah tali benang yang dihubungkan pada daun carang dapdap. Setelah selesai banten dihaturkan, tali benang ini dilabrak masuk hingga putus.

Dengan demikian selesailah upacara ngaben ini.

Sawa yang sudah pernah Dipendhem (dikubur)

Pelaksanaannya :

Tiga hari sebelum pengabenan diadakan upaccara “Ngeplugin atau Ngulapin” (memanggil roh). Pejati dan Pengulapan dijaba pura Dalem dengan sarana bebanten (sesaji):

Untuk pejati antara lain: satu soroh bebanten dengan sesantun, dan segehan.

Untuk pengulapan terdiri dari:

Pengulapan
Pengambeyan
Jerimpen
Sayut
Peras dengan guling itik
Daksina serta segehan.

Bagi mereka yang ditanam belum mencapai satu tahun dibuatkan banten “penebasan” yang terdiri dari :

Suci
Peras
Daksina
Jinah 800 kepeng
Beras sepuluh kulak.

Sesajen untuk Dewa Yama dan untuk Sedahan Aweci, masing-masing: Pangkonan dengan dagingnya daging babi.

Piuning ke Prajapati, dengan bantennya: satu soroh peras penyeneng dengan sesantun.

Ketika ngulapin, jemek dan penuntungan disertakan. Dan setelah selesai ngulapin dapat dibawa ke rumah.
Menggali tulang

Pada hari pengabenan, di pagi hari, tulang sawa yang telah dipendhem digali. Tulang itu dibersihkan dengan air bening dengan mempergunakan ujung alang-alang. Setelah bersih dikumpulkan, lalu disiram dengan air kumkuman. Selanjutnya digulung dengan kain putih dan tikar kelasa, kemudian ditutupi lagi dengan kain putih. Selanjutnya ditaruh pada rompok kecil, dipersembahkan dahar. Gulungan tulang juga dibungkus dengan daun telunjung. Tulang lalu dijaga baik-baik.

Pembakaran Tulang

Ketika hari pengabenan, jemek dan tulangnya dipersatukan pada pemasmian. Tulangnya di bawah, jemeknya di atas. Kemudian berlaku ketentuan seperti pada ngaben yang baru meninggal. Selanjutnya Ngasti sampai Ngirim juga sama dengan ketentuan Ngaben seperti telah diuraikan di muka.

Ngaben bagi yang meninggal di kejauhan dan telah lama dipendhem

Pelaksanaannya:

Tiga hari sebelum pengabenan diadakan upacara ngulapin, bagi yang meninggal di kejauhan yang tidak diketahui dimana tempatnya, upacara pengulapan dapat dilakukan di perempatan jalan, dan bagi yang lama dipendhem yang tidak dapat diketahui bekasnya, pengulapan dapat dilakukan di jaba pura Dalem.

Upakara yang diperlukan:

Untuk pejati di Pura Dalem: suci, pras, daksina, panyeneng, tipat kelanan, sorohan tumpeng 4, sesantun dan segehan. Untuk pengulapan di jaba Pura Dalem atau di perempatan jalan: Pengambeyen, penyegjeg, ajengan, pras, sayut, jerimpen daksina, segehan.

Pada hari pengabenan, disiapkan tirtha (air suci) yang dibuat oleh Sang Wiku.

Tirtha-Tirtha tersebut adalah:

Tirtha panglukatan, pembersihan.
Tirtha pemanah dan
Tirtha pangentas

Membuat pengawak (badan semu) yang bahannya terdiri dari: Dyun berisi air, diikat dengan benang 12 iler, cendana 18 tugel (potong), kusa (batang ambengan) dan ditulisi Pranawa Om.

Peraga tersebut disiram dengan tirtha tadi berturut-turut tirtha pabersihan, pengelukatan, tirtha pamanah, tirtha pangentas dan tirtha dari sanggah pemerajan dan Dalem Prajapati. Setelah disirami tirtha, pengawak tersebut dibakar dengan kayu-kayu yang harum. Tempat pembakaran dapat dilakukan dengan tempat yang kecil, seperti senden. Tempat pembakarannya di hadapan sangagt Tutuwan, di setra. Setelah terbakar menjadi awu lalu dilumatkan, dihaluskan dengan penggilas seppotong tebu cemeng. Setelah lumas lalu dimasukkan pada kelungah nyuh gading yang dikasturi dan diisi aksara Om Kara. Lalu dibungkus dengan kojong sekah, lalu ditaruh pada jempana. Berikutnya adalah “narpana” dan “ngirim” upakara dan upacaranya sama dengan Narpana dan Ngirim bagi ngaben yang telah dijelaskan di depan. Demikian juga nganyut mapepegat dan lain-lain sama dengan Atiwa-tiwa yang lain.
Sumber: http://baliohbali.blogspot.com/2010/02/upacara-ngaben-di-bali.html

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s